5 Cara Mengalihkan Kepemilikan Usaha

5 Cara Mengalihkan Kepemilikan Usaha

Terlepas dari dorongannya, pengalihan kepemilikan memiliki banyak implikasi hukum dan keuangan yang harus dipertimbangkan sebelum transaksi. Faktanya, setiap jenis pengalihan kepemilikan bisnis adalah unik bagi pihak-pihak yang terlibat. Untuk membantu Anda memulai proses ini, kami telah menyusun panduan untuk mengembangkan rencana suksesi Anda.

1. Bentuk Tim Penasihat

Jika Anda mempertimbangkan transfer kepemilikan, langkah pertama adalah merekrut tim penasihat yang tepat. Minimal, Anda ingin menyewa pengacara dan penasihat keuangan untuk membantu Anda menentukan pendekatan terbaik. Karena dokumennya bisa rumit, bekerja dengan tim hukum dan keuangan yang tepat akan membantu Anda menavigasi prosesnya.

2. Dapatkan Penilaian Bisnis

Sebelum mengalihkan kepemilikan, ada baiknya bisnis Anda dinilai oleh pihak ketiga yang independen. Jika Anda menjual bisnis Anda, penilaian yang andal akan memastikan bahwa Anda menerima harga yang wajar sebagai imbalannya.

Apakah transaksi pada akhirnya terjadi atau tidak, mengetahui nilai bisnis Anda bermanfaat dalam berbagai situasi Asia88 Slot. Ini termasuk mengajukan pinjaman bisnis, mencari dana investor, atau menggabungkan operasi dengan bisnis lain.

3. Tinjau Kembali Perjanjian Pemegang Saham/Anggota

Jika bisnis Anda tidak tergabung, itu berarti Anda beroperasi sebagai kepemilikan tunggal atau kemitraan umum. Oleh karena itu, struktur bisnis Anda hanya ada jika Anda dan mitra mana pun yang Anda miliki terlibat secara aktif. Setelah Anda bergabung, bisnis Anda menjadi badan hukum terpisah dengan durasi abadi.

Baca Juga:  8 Cara Mengurangi Limbah Kertas di Bisnis Kecil Anda

4. Tentukan Struktur Pengalihan

Anda memiliki beberapa opsi dalam hal mentransfer kepemilikan ke pihak lain. Garis waktu Anda sering memainkan peran penting, karena menutup penjualan dalam satu tahun berbeda dari merencanakan pensiun Anda.

Selain itu, potensi implikasi pajak juga dapat memengaruhi keputusan Anda. Ini karena menjual saham usaha kecil Anda akan memiliki pertimbangan yang berbeda dengan mentransfernya.

5. Beri Tahu Vendor, Pemasok, dan Pelanggan

Jika Anda mentransfer kepemilikan ke pihak baru, Anda harus memberi tahu vendor dan pemasok Anda setelah transaksi selesai. Anda harus melakukan ini karena kontrak mungkin perlu diubah atau diperbarui. Selain itu, vendor ini kemungkinan ingin tahu siapa kontak baru mereka di bisnis tersebut.

Related Posts