6 Persyaratan Pembiayaan untuk Usaha Kecil

6 Persyaratan Pembiayaan untuk Usaha Kecil

Persyaratan pinjaman usaha kecil dasar ini adalah apa yang perlu diketahui oleh setiap pemilik usaha kecil sebelum mengajukan pinjaman. Memahami persyaratan ini akan memastikan Anda membuat keputusan pembiayaan terbaik untuk bisnis Anda. Jika Anda kesulitan memahami suatu konsep, tanyakan kepada petugas pinjaman untuk informasi lebih lanjut.

Sebelum mengajukan tambahan modal kerja, Anda harus berpengetahuan luas. Teruslah membaca bagian di bawah ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang persyaratan pembiayaan bisnis yang umum!

1. Tingkat Persentase Tahunan

Tingkat Persentase Tahunan (APR) mengacu pada tingkat bunga pinjaman atau jalur kredit, termasuk total biaya biaya tahunan dan bulanan. Banyak pemilik bisnis mengacaukan APR pinjaman untuk tingkat bunga karena meskipun kedua istilah ini terkait, mereka tidak dapat dipertukarkan.

Tingkat bunga hampir selalu lebih rendah dari APR. Pembiayaan usaha kecil dengan tingkat bunga 10% tidak memperhitungkan biaya berikut: aplikasi, originasi, administrasi bulanan, tahunan atau jaminan Small Business Administration (SBA).

2. Pinjaman Berjangka

Pinjaman berjangka adalah jenis pembiayaan usaha kecil yang paling umum. Pinjaman berjangka memiliki tanggal pembayaran dan jumlah pinjaman yang ditetapkan. Selain itu, mereka mungkin memiliki tingkat bunga tetap atau variabel.

Ada pinjaman usaha kecil jangka panjang dan jangka pendek. Pinjaman jangka pendek memiliki jangka waktu satu tahun atau kurang, sedangkan pinjaman jangka panjang dapat bertahan lebih dari 10 tahun. Beberapa pinjaman bahkan mungkin menawarkan jangka waktu 20 tahun. Bisnis dapat memilih jangka waktu mereka ketika mereka mengajukan pinjaman.

Baca Juga:  5 Cara Cepat Melunasi Hutang Bisnis

3. Jalur Kredit

Jalur kredit bisnis adalah ketika pemberi pinjaman bisnis menyediakan akses ke sejumlah uang tertentu yang dapat diambil oleh bisnis. Bisnis harus membayar kembali jumlah yang dipinjam dengan mencicil, selama jangka waktu pembayaran pinjaman Casino188. Tidak seperti pinjaman dengan jangka waktu tetap, batas kredit tidak memiliki tanggal akhir.

Selama bisnis melakukan pembayaran tepat waktu, lini bisnis kredit akan tetap terbuka dan tersedia. Ini adalah alternatif yang populer dari pinjaman usaha kecil tradisional, karena ada lebih banyak fleksibilitas.

4. Faktur

Faktur adalah pilihan pembiayaan bagi perusahaan yang memilih untuk tidak mengambil pinjaman atau jalur kredit. Ini melibatkan penjualan faktur pelanggan ke pihak ketiga alih-alih menunggu 30 hingga 60 hari biasa bagi pelanggan untuk membayar.

Perusahaan biasanya menerima antara 70 hingga 90% segera dari pihak ketiga. Setelah pelanggan membayar, pihak ketiga akan mengirimkan jumlah yang tersisa ke perusahaan, dikurangi biaya rata-rata antara 1 hingga 5%.

5. Penarikan Tunai Pedagang

Untuk perusahaan yang kesulitan memenuhi syarat untuk pinjaman usaha kecil, uang muka pedagang (MCA) dapat menjadi pintu gerbang yang berharga untuk uang tunai cepat.

Jika sebuah perusahaan disetujui untuk MCA, mereka biasanya akan menerima dana dalam waktu 72 jam. Kemudian, alih-alih melakukan pembayaran tetap seperti pinjaman tradisional, pemberi pinjaman akan menerima sebagian dari transaksi kartu kredit atau debit perusahaan sampai mereka memenuhi kewajibannya.

Baca Juga:  Bagaimana Pinjaman Dapat Membantu Bisnis Anda?

6. Kode SIC

Kode Klasifikasi Industri Standar adalah angka empat digit yang menggambarkan jenis industri tempat usaha kecil berada.

Pemerintah dulu bertanggung jawab untuk menetapkan kode SIC, tetapi sekarang perusahaan dapat memilih kode SIC mereka sendiri. Banyak lembaga yang berbeda masih menggunakan kode SIC, termasuk Komisi Sekuritas dan Bursa.

Related Posts